Tanwir.ID Kanal Tafsir Mencerahkan

Puasa Ramadhan: Bukti Cinta Hamba Kepada Allah

puasa
Sumber: freepik.com

Puasa merupakan salah perintah Allah SWT yang harus kita kerjakan sebagai umat Islam. Apalagi kita sebagai umat Islam kita sudah pasti tahu betapa pentingnya berpuasa. Karena mengapa? Sudah sangat jelas bahwa ada perintah kata wajib langsung perkataan Allah SWT yang disebutkan dalam QS. Al-Baqarah : 183. Jika kita melanggarkan perintah Allah SWT dan meninggalkan rukun Islam salah satu nya puasa tersebut, maka sama halnya kita tidak beriman dan tidak mentaati perintah-Nya.

Kewajiban Berpuasa

Secara umum puasa adalah menahan diri dari makan, minum, jima’ ( bercampur dengan istri ) dan lain-lain yang telah diperintahkan kepada kita untuk menahannya, sepanjang hari menurut cara yang disyaratkan. Sedangkan secara etimologi adalah al-imsaku ‘an al-syai yaitu mengekang atau menahan diri dari sesuatu. Sebagaimana yang dijelaskan dalam QS. Al-Baqarah : 183 sebagai berikut :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ

Artinya: “Hai orang-orang yang beriman, diwajibkan atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang sebelum kamu  agar kamu bertakwa”.

Oleh karena itu sangat jelas bahwa puasa itu sangat penting kita kerjakan karena puasa itu sudah termasuk salah satu poin rukun Islam yang ketiga dimana itu wajib lakukan bagi umat muslim. Rasulullah SAW bersabda :


كُلُّ عَمَلِ ابْنِ آدَمَ يُضَاعَفُ الْحَسَنَةُ عَشْرُ أَمْثَالِهَا إِلَى سَبْعمِائَة ضِعْفٍ قَالَ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ إِلَّا الصَّوْمَ فَإِنَّهُ لِي وَأَنَا أَجْزِي بِهِ يَدَعُ شَهْوَتَهُ وَطَعَامَهُ مِنْ أَجْ لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ وَلَخُلُوفُ فِيهِ أَطْيَبُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ رِيحِ الْمِسْكِ

Amal setiap orang dilipatgandakan, setiap kebaikan dibalas dengan sepuluh kali lipat sampai tujuh ratus kali. Firman Allah SWT : “Kecuali puasa, karena sesungguhnya puasa itu adalah untuk-Ku dan aku sendiri yang langsung membalasnya, (karena ia orang yang berpuasa) telah meninggalkan syahwat, makan, dan minumnya semata-mata untuk beribadah kepada-Ku. Bagi orang yang berpuasa memperoleh dua kebahagiaan : Kebahagiaan ketika ia berbuka dan kebahagiaan ketika ia berjumpa dengan Tuhannya. Sesungguhnya aroma mulut orang yang berpuasa disisi Allah lebih harum dari parfum misk (kasturi)”. (HR. Bukhori dan Muslim).

Baca Juga  Untuk Orang Yang Sering Berpuasa: Ada Dua Kebahagiaan

Syarat wajib berpuasa

Pertama, muslim. Puasa Ramadhan hanya wajib dilakukan bagi umat muslim. Hal ini dilandaskan dalam QS. Al-Baqarah 183. Kedua, baligh. Seorang muslim yang telah ditandai baligh wajib melakukan puasa. Tanda baligh nya laki-laki adalah mimpi basah dan perempuan menstruasi. Ketiga, berakal. Hanya umat muslim yang berakal saja diwajibkan berpuasa. Artinya orang yang sakit, gila, pingsan tidak diwajibkan berpuasa.

Syarat keempat yaitu sehat dan mampu. Puasa Ramadhan wajib dilakukan bagi umat muslim yang sehat dan mampu. Allah memberikan keringanan bagi orang yang sakit untuk tidak berpuasa, kemudian menggantinya saat ia sudah sehat.

Dan syarat terakhir adalah mukim. Orang yang bermukim atau tidak sedang melakukan perjalanan tidak dijatuhkan kewajiban saum. Akan tetapi orang yang sedang melaksanakan perjalanan tetap diwaspadai mengganti puasa yang ditinggalkannya dihari lain.

Tujuan dan Manfaat Berpuasa

Pertama, mendekatkan diri kepada Sang Pencipta. Ketika kita menjalankan ibadah puasa sesuai dengan perintah Allah, maka berarti kita memasrahkan segalanya kepada Allah. Kedua, mendorong pada perbuatan baik. Saat kita menjalankan ibadah puasa kita tidak hanya menahan rasa haus dan lapar tetapi juga menjaga diri dari perkataan dan perbuatan yang tidak baik pula.

Ketiga, meningkatkan rasa empati. Bulan Ramadhan menjadi kesempatan bagi setiap muslim untuk meningkatkan ketakwaan nilai moral dan sosial. Keempat, mencegah maksiat. Sesama umat muslim kita dilarang untuk berbuat Maksiat apalagi dibulan suci Ramadhan.

***

Bulan Ramadhan adalah bulan suci yang penuh barokah, selain keberkahan maka kenikmatan juga dapat kita raih di bulan suci ini. Jadi bagi kita umat muslim wajib untuk berpuasa, itu adalah bukti kecintaan dan ketaatan kita kepada Allah SWT.

Baca Juga  Rusaknya Agama Seiring Rusaknya Lingkungan

Editor: An-Najmi Fikri R

Cici Paramida
Mahasiswa Komunikasi Penyiaran Islam Universitas Muhammadiyah Bengkulu