Tanwir.ID Kanal Tafsir Mencerahkan

Konsumerisme adalah Amalan Nyata Merusak Bumi

Sumber: nasional.sindonews.com

Saya kira dengan diet kantong plastik dan memilah sampah organik dan non organik saya sudah menjadi pecinta alam yang turut merawat bumi agar tetap lestari. Namun nyatakan saya jauh dari kata itu. Meski saya sudah menjalankan beberapa amalan pecinta alam tapi di sisi lain saya tetap menjadi manusia konsumtif, konsumerisme nyata yang terus saja menumpuk barang tanpa mengindahkan faedah barang-barang tersebut.

Jika melihat bagaimana daur hidup barang-barang yang saya beli atau konsumsi yang nir faedah tentu itu menjadi amalan nyata yang turut merusak alam dan penyebab krisis iklim melanda bumi. Dalam agama Islam dan saya rasa agama lainnya pun mengajarkan untuk tidak boros (konsumsi yang berlebihan) dan mubazir karena kelak akan diminta pertanggungjawaban.

Menilik kembali daur hidup dari barang-barang yang saya konsumsi, itu berasal dari bahan mentah yang proses mengambilnya dengan cara memambang yang bisa saja itu merampas ruang hidup masyarakat adat serta mencemari lingkungan mereka.

Kemudian pada proses produksinya bisa saja dengan mempekerjakan perempuan maupun anak di bawah umur dengan upah rendah. Serta bagaimana perjalanan barang-barang tersebut bisa sampai ke tangan konsumen dan pembuangan barang tersebut nyatanya mempunyai jejak ekologi sosial yang panjang.

Jejak Ekologi

Jejak ekologi sosial di sini kita maknai dengan seberapa banyak manusia mengambil dari alam dan mempengaruhi makhluk hidup lain. Misalnya saja laptop yang sedang saya gunakan untuk menulis nasari ini. Bisa saja nikelnya (biasanya digunakan untuk komponen baterai) berasal dari ekstraksi yang terjadi di pulau Sulawesi yang telah meningkatkan laju perluasan kerusakan ruang pangan baik di daratan maupun daerah pesisir.

Belum lagi soal pencemaran yang terjadi dimana air yang menjadi bagian vital bagi kehidupan warga turut tercemar.

Baca Juga  Penafsiran Khalifah dalam QS. Al-Baqarah Ayat 30: Perspektif Abduh

Saya merasa keren tatkala bisa membeli barang yang saya inginkan. Ada kepuasan sesaat saat barang itu bisa saya dapatkan. Konsumerisme telah berhasil. Saya adalah konsumen yang baik yang membeli tak terhitung banyaknya produk yang tidak benar-benar saya butuhkan.

Saya kerap terjebak dengan menjadikan konsumsi sebagai cara hidup, mengubah pembelian dan penggunaan barang menjadi ritual, mencari kepuasan spiritual dan kepuasan ego dalam konsumsi. Tak jarang saya melihat ukuran status sosial, penerimaan sosial dan prestise berdasarkan pada konsumerisme dengan memandang konsumsi lebih banyak produk dan jasa sebagai hal positif.

Konsumerisme telah mendorong saya untuk mentraktir diri sendiri dan orang-orang yang saya sayangi dengan barang-barang yang saya beli. Kemudian usang, saya ganti, dan saya buang dengan kecepatan yang terus meningkat. Seperti tas yang baru saya beli untuk anak saya, yang sebenarnya nir faedah dan tidak saya butuhkan sekarang.

Dampak Konsumerisme terhadap Lingkungan

Menurut Yuval Noah Harari dalam buku Sapiens, konsumerisme adalah sebuah etika yang dimunculkan pada ekonomi kapitalis. Di mana produsen harus terus menerus meningkatkan produksi dan mencari pembeli agar tetap hidup sehingga pertumbuhan ekonomi dapat terwujud.

Para produsen sengaja merancang barang-barang yang tidak tahan lama dan menciptakan model-model baru dan harus kita beli agar terlihat tetap “trendi”. Industri media lewat iklan di televisi dan media sosial turut mendorong etika konsumerisme, lewat beragam flexing (pamer) oleh para selebriti.

Konsumerisme telah berdampak besar dalam hidup dan lingkungan. Saya menjadi bagian lingkaran ekonomi kapitalis yang menilai produktivitas dengan memiliki banyak barang. Tentu saya harus bekerja keras untuk dapat menjangkaunya. Lingkungan semakin tercemar karena sistem ekonomi kapitalistik membutuhkan energi dan bahan mentah yang bertumpu pada ekstraktivisme.

Baca Juga  Hermeneutika, Cendekiawan Muhammadiyah dan Perlawanan Terhadap Salafisme

Kebutuhan energi yang demikian besar, telah memicu perluasan ekstraksi sumber energi. Di mana kenyataan ini menjadikan alam sebagai komoditas dan manusia sebagai pusat kekuasaan. Hingga pada akhirnya membenarkan tindakan eksploitatif yang merusak alam. 

Penyunting: An-Najmi